Saturday, June 30, 2012

Wisata Kuliner Kampung Halaman Magelang


Hmmmm kalo udah ngomongin Indonesia memang selalu saja ada hal yang bisa dibicarakan. Dari yang baik-baiknya sampai yang buruk-buruknya (nggak munafik ya kalo sebenernya Indonesia juga banyak jeleknya). Nggak usahlah ya ngomongin masalah politik disini, udah cukup lihat beritanya aja di tivi.

Semua orang pasti memuji keindahan alam Indonesia, dan itu juga menjadi suatu cita-cita untuk bisa jalan-jalan keliling Indonesia, tapi sayangnya aku nggak punya cukup biaya buat jalan-jalan. Jadi cukuplah isi pulsa modem dan surfing internet. Rajin mengunjungi blog kakak kelasku yang suka jalan-jalan keliling Indonesia.

Nah daripada cengok nggak ada bahan buat cerita, aku pengen ngomongin masalah kuliner aja kali yah.

Indonesia kaya banget dengan wisata kuliner. Hampir semua daerah di Indonesia memiliki makanan khas masing-masing. Yang sempet heboh memang rendang yang ternyata menjadi makanan terenak di dunia. Yah rendang sendiri juga bikinan sapa dulu lah ya. Tapi kebetulan aku ini nggak gitu suka makanan dengan bumbu yang kental, jadi memang aku nggak begitu doyan rendang.


Aku memang nggak tahu makanan dan minuman seperti pasta, mousse atau tequilla (beuh jauh banget). Tapi kalo masalah makanan tradisional dari Indonesia mungkin aku masih bisa bahas. Lain kali aku bakal ngebahas makanan ini satu per satu, mohon diingatkan ya. Sekarang aku pengen nulis dikit-dikit aja tentang makanan khas Magelang, daerah asalku. Tapi maaf ini gambar-gambarnya aku ambil ngasal di gugel.
Yang pertama langsung ke nasi aja ya (langsung main course). Kalo biasanya di tukang nasgor ada nasgor telor, nasgor ayam atau nasgor sosis, nah ada yang namanya nasgor magelangan. Nasgor magelangan dibuat seperti nasgor biasa tapi komposisinya beda. Didalamnya selain nasi juga ada bakmi plus daun kol dalam jumlah yang banyak. Campurannya juga nggak telor doank atau daging ayam doank, tapi ya bahan-bahan itu semua. Kadang ada yang udah telur, ayam tambah bakso pula. Nah gara-gara komposisinya yang macem-macem ini, nasgor magelangan biasa disebut nasi mawut.
Lanjut lagi masih makanan berat. Yang ini Magelang banget, kupat tahu. Yuhuuu, prinsipnya mirip gado-gado. Isinya ketupat, tahu goreng, kubis ma toge goreng. Terus dicampur pake sambel kacang. Sekarang udah banyak banget warung kupat tahu di seantero Indonesia. Jadi sok yang deket-deket rumahnya ada warung kupat tahu, dicobaaaa dulu.

Sekarang ke cemilannya deh. Getuk. Yah ini kayaknya sudah terkenal banget deh. Di abang-abang tukang bajigur juga udah ada. Tapi yang mampir ke Magelang, sempatkan untuk membawa oleh-oleh ini ya. Dijamin rasanya beda. Jangan lupa juga cemilan-cemilan lain. Katanya orang Jawa tuh sukanya yang manis-manis (secara orang Jawa emang manis-manis gitu ^^). Ada wajik (orang Sunda bilangnya wajit), jenang lot dan krasikan. Istilah ilmu dan teknologi pangannya makanan-makanan ini termasuk dalam pangan semi basah. Wajik ini berasal dari ketan, jenang lot dari tepung beras dan krasikan juga dari tepung beras namun teksturnya lebih kasar. Ketiga makanan ini dimasak dengan menambahkan gula dalam jumlah yang cukup banyak. Penambahan gula ini selain untuk membentuk rasa yang manis juga berfungsi untuk pengawetan, so produk ini tahan sampai beberapa bulan.

Kalo yang asin ada keripik dan kerupuk tahu. Belum terlalu lama sih diperkenalkannya, namun kayaknya udah banyak yang tahu tentang cemilan ini. Selain itu ada juga pothil, ini yang biasa aku bawa sebagai oleh-oleh pas balik ke kampus. Pothil ini terbuat dari singkong. Awalnya sih pure singkong, atau singkong semuanya. Tapi sekarang sudah banyak yang ditambahkan dengan gandu. Selain memang lebbih mudah mencari bahan gandum dibanding singkong, penambahan gandum ini juga membentuk tekstur yang lebih empuk.

Sedikit cemilan ekstrim, mungkin udah pada tahu swikee. Swikee ini terbuat dari katak sawah yang diolah menjadi beberapa masakan. Ada yang digoreng tepung, ada yang ditumis. Yah kalo yang ini jangan tanya rasanya karena aku sendiri belum pernah makan. Berhubung ini berasal dari katak sawah yang tidak halal bagi umat Muslim, jadi yang Muslim cukup tahu aja lah ya. Yah secara di Magelang memang banyak etnis China-nya. Huaaaa, jadi kangen sama kampung halaman nih.

Oke itu sedikit cerita tentang makanan khas di daerah asalku. Buat temen-temen yang mampir ke Magelang, pokoknya harus nyobain itu semua. Eh, dari tadi udah bilang sekarang udah banyak tersedia dimana-mana ya. Heheheh, kalo deket-deket situ ada yang jualan, sok atuh beli.

Pengen deh ngerasain makanan-makanan dari daerah lain. Bersyukur tiap tahun di kampus setelah Idul Fitri biasa ada ajang buat pamer makanan dari daerah masing-masing. Tapi kalo ada yang mau nraktir aku makanan dari daerah asal mah hayuk aja, heheheh.

Salam Indonesia.

4 comments:

  1. Semanagat mengindonesiakan indonesia...
    semangat Indonesia!!
    salam anak negeri

    mengundang blogger Indonesia hadir di
    Lounge Event Tempat Makan Favorit Blogger+ Indonesia

    Salam Spirit Blogger Indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih atas kunjungannya Bang Adang. Terima kasih jugag untuk infonya, semoga diberikan kesempatan untuk mengikuti kompetisi yang tersebut. Semoga sukses selalu.

      Delete
  2. wedeee, kalo nasi goreng bukan masakan kuliner lagi tuh, tapi udah masuk makanan sehari - hari saya wkkkk

    ReplyDelete
  3. Yang Swikee rasanya kaya gimana tuh >.< yaiksss

    ReplyDelete

any comment?