Thursday, August 2, 2012

Ditinggal Mudik, Amankan Kosan.

Hai temen-temen semua. Udah bulan Ramadhan aja, udah tanggal belasan pula (waktu ngetik postingan ini). Wuih kampus udah sepi nih, maklum udah lama liburan. Meskipun sedikit telat mungkin buat teman-teman yang udah pada di kampung halaman (lagi bikin kue lebaran kayaknya ya), hmmm sedikit berbagi pengalaman tahun lalu aja.

Sedikit cerita ya, tahun lalu tepatnya sekitar Ramadhan dan lebaran. Tau dunk kalo pas Ramadhan tuh banyak banget maling berkeliaran. Yah nggak pengen berburuk sangka tapi sepertinya memang Ramadhan jadi momentum para maling buat operasi. Ramadhan tahun lalu, kamar kosan aku jadi korban. Kamarku terpisah dari rumah besar, jadi sendirian gitu. Nah malem itu aku nginep di kosan besar. Tahu-tahu malemnya ada satpam aka tukang ronda yang ngasih kabar pintu kamarku terbuka. Yah masih rejeki, laptop dan handphone aku bawa (buat nonton running man). Langsung ngacir  karena di kamar aku ninggalin uang penelitian. Alhamdulillah pencurinya belum sempet beroperasi jadinya masih aman. Nah alasan itu akhirnya aku pindah ke dalam, kosan yang besar.

Bulan Syawal, yah hampir semua anak kampus pada pulang termasuk aku. Hari ketiga kebetulan udah ada kakak kosan yang udah balik ke Bogor, maklum beliau sudah kerja jadi musti ngejar waktu masuk. Masyaallah, di mendapati kosan dalam kondisi porak poranda (sayang nggak ada foto). Pintu-pintu kebuka (pintu kosan dan kamar-kamar), berantakan deh pokoknya. Dan beberapa waktu kemudian diketahui bahwa beberapa barang ilang, kayak modem, hape, uang. Yang kecil-kecil gitu, tapi tivi nggak dibawa (waktu itu diamankan pak RT).

Sedikit berkaca dari tahun lalu, kenapa hampir semua pintu kamar bisa terbuka? Dimungkinkan karena memang kunci serep kosan ada di ruang tengah. Dan kenapa pencuri masih bisa mengambil barang-barang kecil-kecil, karena penghuni kosan tidak membawa pulang barang-barang yang bersangkutan. Resep aman buat ninggalin kosan pas mudik nih, buat pribadi dan sebagai penghuni kosan.


Jangan tinggalkan barang berharga
Pastikan tidak meninggalkan barang berharga dikosan. Mungkin terkesan tidak penting, tapi uang atau kamera digital atau barang-barang kecil lainnya mending dibawa pulang. Buat yang ngerasa ah harganya nggak seberapa, yah pikir lagi aja kalo musti beli lagi. Untuk barang seperti kendaraan bermotor, sebaiknya taruh di penitipan. Nah kalau barang-barang lain tidak ingin dibawa pulang (keberatan bawa oleh-oleh buat keluarga), nggak ada salahnya nitip di pegadaian.

Kunci semua lemari dan pintu
Nah dari kesalahan tahun lalu, pintu udah dikunci tapi masih ada kunci serep. Haduh kayaknya memang jadi pelajaran banget deh. Pastikan kamu meninggalkan lemari dan kamar dalam keadaan terkunci, kalo perlu tambahin gembok.

Nyalakan lampu
Sedikit bertentangan dengan prinsip hemat listrik, beda acara kalau kamu mau ninggalin kosan dalam waktu yang lumayan lama. Nyalakan lampu, nggak usah semua kamar. Minimal bisa memberikan kesan bahwa kosan ditinggal dalam keadaan terang. Jangan lupa juga pasang lampu depan dan belakang. Tips kecilnya buat yang mau pergi bentaran misal pas mau tarawih gitu, mending nyalain tivi. Suara tivi memberi kesan ada orang di dalam. Dibobolnya kamarku salah satunya karena biasanya ada suara mp3, tapi hari itu karena aku lagi main jadi nggak ada suara. Nah pelajaran berharga banget kan.

Pamitan
Penting banget buat sekedar pamit sama tetangga atau petugas keamanan. Minta tolong tetangga untuk nitip menjaga kosan, yah nggak berarti mereka bertanggung jawab atas keamanannya. Tapi menjaga hubungan baik dengan tetangga insyaallah bermanfaat.

Nah sekian dulu posting aku kali ini. Bahasa acak kadut tapi semoga bermanfaat. Selamat puasa, selamat mudik dan salam untuk keluarga di kampung halaman.

No comments:

Post a Comment

any comment?