Sunday, December 23, 2012

Ngucapin Selamat Natal, Boleh Nggak Sih?

Sudah bulan Desember, umat Nasrani di seluruh dunia pasti sedang heboh menyiapkan pesta Natal. Melakukan Misa di gereja. Berkumpul bersama keluarga dan saling berbagi kado. Kalo kata temen aku sih bagi-bagi angpao recehan, rebutan bareng keluarga besar semua. Wuih seru kayaknya.
Nah kalo yang umat Islam pada ngucapin selamat nggak ya?

Ada yang bilang nggak boleh ngucapin, tapi sama temen sendiri kan nggak enak kalo nggak ngucapin? Terus musti gimana dunk? Jujur aku juga nggak tahu hukum rinci tentang mengucapkan selamat Natal ke temen-temen yang beragama Nasrani. Tapi semoga tulisanku ini bisa memberikan sedikit pencerahan tentang bagaimana seharusnya sikap tengah yang musti diambil. Tulisan ini juga nggak bermaksud untuk mendiskriminasi, maksudnya mengibarkan bendera perang buat temen-temen Nasrani ya. Ini sebatas tulisan biasa aja, curhatan singkat aku aja.

Sebuah cerita dari temen aja, dulu pas Natal. Temen-temen Nasrani tanya kenapa temen-temen yang Muslim tidak mengucapkan selamat Natal, padahal kan pas Idul Fitri atau Idul Adha yang Nasrani pada ngucapin? Terus ada lanjutan pertanyaan, emang kenapa gitu? Jujur aku belum tahu ada surat Al Quran atau hadist untuk menjelaskan hal ini. Kalau ada yang tahu tolong infonya ya. Kalem aja, ada jawabannya kog. "Karena kalo kita mengucapkan selamat Natal, berarti kita percaya atas kelahiran Yesus". Dari sini bisa diambil kesimpulan artinya kita juga percaya Yesus sebagai tuhan.

Kalo masih ngeyel ngucapin selamat Natal ini cuma seperti hubungan antar manusia, jangan lebay nyampe ke arah hubungan manusia dan Tuhan. Nah tadi kan udah dijelasin, ujung-ujungnya ke arah kita percaya Yesus sebagai tuhan. Balesnya lebih gampang, suruh aja temennya baca Syahadat. Temen saya yang Kristen juga pasti berpikir sekian kali walau hanya mengucapkan dua kalimat tersebut.

Dengan tulisan ini saya tidak bermaksud nyari masalah sama temen-temen Nasrani ya, kebetulan saya berada di SMP SMA dan jurusan yang banyak Nasraninya. Temen-temen Muslim juga pada bingung mau ngucapin tapi kog nggak boleh, ngak ngucapin kog ya ma temen sendiri. Yang Natal ya silahkan saja. Temen-temen Muslim  yang mau ngucapin ya silahkan juga, yang nggak ngucapin ya semoga temen-temen Nasrani bisa memakluminya.

Thanks to my friend (sebut nggak ya?) for this discussion last year ^^
Baca juga artikel dari penulis lain disini atau disini ya. Semoga bermanfaat

No comments:

Post a Comment

any comment?